Oleh: Redaksi e-Newsletterdisdik | Maret 8, 2009

Gaya Hidup Guru, Mengejar Penampilan Atau Mengejar Kompetensi Profesi

Gaya Hidup Guru, Mengejar Penampilan Atau Mengejar Kompetensi Profesi

Oleh. Marjohan, M.Pd
(Guru SMAN 3 Batusangkar)

Professi guru adalah professi yang sudah tua, sama halnya dengan professi berdagang, bertani, menjadi nelayan, bertukang, dan lain-lain. Professi guru memegang peranan yang sangat penting untuk mencerdaskan generasi muda bangsa ini agar bisa memiliki sumber daya manusia (SDM) yang handal. Apalagi untuk negara yang cukup luas dan kaya dengan sumberdaya alam yang memerlukan manusia terampil dan mempunyai SDM tinggi untuk mengelolanya.

Anehnya dan sudah menjadi fenomena pada banyak sekolah bahwa umumnya siswa siswa cerdas enggan untuk memilih professi menjadi guru. Malah ada guru sendiri yang mengajurkan anak didik mereka yang cerdas agar memilih karir selain guru. “Wah kamu cerdas, rugi kalau kalau kamu jadi guru, ambil saja kedokteran, tekhnik, ekonomi, psiklogi, atau HI (Hubungan Internasional) nanti bisa jadi Diplomat atau Duta Besar….”. Ada ribuan kalimat persuasive yang diekspresikan oleh guru SLTA (mungkin oleh guru SMA, MAN atau guru SMK) pada anak didik mereka di dalam kelas- selama PBM- atau saat senggang di luar kelas. Maka sepakatlah banyak siswa yang cerdas untuk memilih universitas dan Institut favorite di Pulau Jawa, bila kurang berhasil, karena alasan keuangan dan kemampuan otak, maka mereka baru sudi untuk memilih fakultas atau Perguruan Tinggi di Pulau Sumatra atau di Sumatra Barat bagi mereka yang berada di Sumatra Barat. Juga menjadi fenomena bahwa kalau otak dan level keuangan mereka kurang memadai maka baru memilih profesi guru- memutuskan untuk studi pada fakultas keguruan.

Banyak pemuda atau sarjana cerdas ketika di SLTA, setelah tamat dari jurusan favorite di universitas terkemuka mengalami kesulitan dalam mencari kerja. Mimpi dan iming- iming hidup indah yang dinina-bobokan oleh guru-guru saat di SLTA dulu hanyalah isapan jempol dan tidak terwujud. Takut menjadi PTT atau pengangguran tingkat tinggi, maka mereka memutuskan untuk menjadi tenaga guru honorer pada SMP, SMA, MAN dan SMK, kemudian kuliah lagi untuk mencari/mendapatkan selembar sertifikat (AKTA mengajar) guna untuk bisa ikut test PNS pada kesempatan berikutnya  moga-moga bisa lulus. Ini berarti profesi menjadi guru sebagai karir yang dipungut ditengah jalan.

Profesi jadi guru sebagai karir yang dipungut di tengah jalan ? Ada orang yang telah memutuskan menjadi guru sejak dari dini- di SMP, SLTA dan saat saat masuk Perguruan Tinggi. Namun cukup banyak orang yang terpaksa, karena berbagai pertimbangan, ikut-ikutan, iseng-iseng, memasuki profesi guru dan cukup banyak orang yang banting stir karena takut menganggur maka memungut profesi sebagai guru di tengah jalan. Karakter-karakter calon guru/guru yang demikian tentu bisa memberikan dampak terhadap gaya mengajar dan pelayanan dalam mendidik kelak. Namun sebagai manusia tentu setiap orang bisa berubah menuju posisi yang baik dan terhormat.

Semenjak adanya fenomena bahwa mencari kerja yang mapan, pekerjaan yang bisa menjamin kehidupan adalah sulit, dan ketatnya persaingan menjadi guru atau PNS- apalagi dengan adanya kebijakan pemerintah dalam memberikan sertifikasi guru dan manfaatnya serta janji pemerintah dalam mengucurkan tunjangan sertifikasi yang sudah terbukti- maka banyak lulusan SLTA memilih/memutuskan menjadi guru kelak. Kini populasi mahasiswa keguruan- calon bapak dan ibu guru- termasuk cukup banyak/mayoritas di Indonesia.

Menjadi mahasiswa adalah masa yang indah, mereka belajar banyak teori tentang paedagogik atau ilmu mendidik, psikologi, memahami bidang ilmu yang mereka tekuni dan mengikuti banyak kegiatan di kampus dan dalam sosial. Pada umumnya mahasiswa memiliki semangat belajar dan rasa idealis yang tinggi. Setelah menyelesaikan sejumlah mata kuliah atau SKS (satuan kredit semester) dalam jumlah tertentu dan tugas akhir maka mereka punya hak untuk wisuda dan menyandang predikat sebagai sarjana pendidikan dan berkarir pada sekolah sesuai SK (surat keputusan) yang mereka peroleh dari pemerintah.

Setelah menjadi guru dan meleburkan diri dalam kehidupan masyarakat, dari fenomena di lapangan, banyak ditemukan pemunduran kualitas -quality deterioration- pada pribadi guru. Cukup banyak guru-guru mengaminkan- mengatakan “ya”- bahwa setelah menjadi guru ilmu mereka sudah karatan, terjadi kristalisasi fikiran, pembekuan fikiran, karena mereka terhenti untuk belajar dan puas dengan ijazah keguruan yang telah mereka sandang.

Cukup banyak guru-guru yang terbiasa tidak mengkonsumsi buku lagi, begitu juga dalam membaca Koran, majalah dan jurnal (Andaikata animo membaca guru tetap tinggi maka tentu sirkulasi penerbitan lebih bergairah lagi dan perpusatakaan serta toko buku akan tetap ramai dikunjungi). Mereka mengajar hanya dengan mengandalkan buku-buku teks yang dipinjam dari perpustakaan sekolah dan buku catatan usang yang digunakan selama bertahun-tahun tanpa tertarik untuk melebarkan dan meluaskan wawasan keilmuan. Malah dalam menyambut kehadiran teknologi- seperti internet, e-mail, blogspot, dan menggunakan komputer, laptop, LCD (Laser Dish Cristal), dan lain-lain banyak guru kurang bergairah dan kurang tertarik untuk ikut mengaplikasikannya. Mereka bersembunyi dibalik kata-kata “sibuk dan tidak sempat” sehingga pada akhirnya mereka menjadi guru-guru yang gatek- gagap teknologi. Karakter sebagai guru yang gatek akan bias memberi citra negative- negatve image- pada diri anak didik- ketertarikan anak didik pada guru dan profesi guru bisa menjadi sirna, “Wah Pak guru dan buk guru itu ketinggalan zaman, menghidupin computer saja tidak ngerti”, gerutu seorang siswa dalam hatinya.

Membiarkan diri jadi bodoh-tidak mengikuti perkembangan sains dan tekhnologi, bisa dikatakan menjadi karakter sebahagian guru yang statis. Karakter negative lain yang juga ada pada sebahagian oknum guru adalah “hilangnya idealism sebagai guru”. Praktek-praktek seperti mengajarkan atau membiarkan siswa mencontek saat UAN- ujian akhir nasional, sengaja pura-pura tidak melihat siswa mencontek dan saling mencontek dengan harapan agar nilai ujian akhirnya tinggi, atau bisa membantu mereka untuk lulus. Juga menjadi karakter sebahagian guru untuk malas mengajar/datang ke sekolah lebih cepat, kecuali datang hanya bila ada jam mengajar- budaya ini bisa jadi karena terinspirasi oleh gaya mengajar dan prilaku dosen di Perguruan Tinggi yang memberi kuliah sesuai jadwalnya- telah membuat banyak guru menjadi enggan untuk berlama-lama berada di sekolah. Bila prilaku ini sudah menjadi budaya maka kapan peran guru sebagai konselor dan memberi pandangan hidup pada anak didik lewat interaksi di luar jam PBM bisa terlaksana. Miskinnya interaksi antara guru dengan anak didik telah membuat mereka tidak mengidolakan gurunya, malah cukup banyak anak didik yang juga tidak mengenal nama guru-guru mereka dan mereka hanya menyebut, “oh itu ibuk sejarah, itu bapak olah raga, itu itu ibu KWN, dan itu bapak matematika”, namun pada akhirnya tetap saja siswa disalahkan sebagai generasi yang kurang santun tidak pandai menghargai dan bertegur sapa pada guru- nama gurunya saja tidak kenal, pada hal ini tercipta karena gaya hidup guru itu sendiri.

Karakter fundamental- mendasar- yang menyebabkan terjadinya pembodohan pada anak didik adalah karena kebisaaan atau kesenangan guru untuk menerapkan metode mengajar tradisionil atau konvensional. Prilaku sosial guru yang lazim terjadi di sekolah , tentu saja tidak semua guru yang demikian, adalah duduk berkelompok di seputar sekolah, berbagi gossip, mengepulkan asap rokok bagi guru perokok, masuk kelas diperlambat saat lonceng berdering, masuk kelas dengan lesu karena membayangkan wajah siswa yang pemalas, marah-marah, memberi segudang nasehat, mendiktekan pelajaran sebagai strategi CBSA (catat buku sampai habis), berceramah, atau menyuruh siswa menjadi mesin fotokopi- mencatat dan meringkas isi buku sampai pegal tangan siswa, dan mungkin ke luar kelas agak cepat.

Tentu saja ada banyak guru yang melaksanakan tugas sebagai guru yang professional. Namun adalah tugas kepala sekolah dan pengawas sekolah untuk mengarahkan dan membina karakter guru seperti yang dibahas di atas. Namun fenomena yang dijumpai bahwa pendekatan atau strategi yang dilakukan oleh kepala sekolah hanya sebatas menanyakan dan menagih perangkat pengajaran-“Mana perangkat mengajar bapak/ibuk..?” Maka banyak guru membuat perangkat mengajar hanya untuk menyenangkan hati kepala sekolah dan pengawas sekolah saja. Pembinaan yang dilakukan oleh kepala sekolah dalam menjalankan fungsi sebagai supervisor , sebahagian, hanya dalam bentuk menggertak guru agar rajin, mendikte dan mencari kesalahan. Maka jadilah jadwal pelaksanaan supervisi sebagai periode yang menyebalkan, menegangkan dan menimbulkan permusuhan.

Agaknya gaya hidup guru sekarang banyak yang juga senang untuk mengejar penampilan daripada meningkatkan kompetensi profesi sebagai guru. Menjadi kreditor dari sebuah bank atau took elektronik adalah juga prilaku hidup mereka. Mengambil pinjaman uang untuk membeli mobil- walaupun mobil second, adakalanya memiliki mobil belum jadi kebutuhan tetapi karena kompetisi penampilan maka mereka juga terdorong untuk memiliki. Perawatan mobil selama ber-jam jam telah menyita waktu yang seharusnya sebagai quota untuk tujuan pendidikan. Guru- guru perempuan juga berlomba untuk membeli assessories, pakaian, perhiasaan agar mereka bisa tampil menarik seperti figur-figur dalam televisi atau orang orang yang datang dari metropolitan- sebagai pembawa kultur baru, maka waktu yang dihabiskan untuk memenuhi nafsu konsumerisme juga telah menyita waktu atau quota yang seharusnya dibaktikan untuk pendidikan. Karena kesibukan untuk memenuhi kebutuhan hidup dan kesenangan dunia, sebahagian guru cendrung kehilangan waktu untuk menyiapkan diri menjadi guru yang professional. Cukup banyak guru tak punya waktu untuk belajar, menyiapkan perangkat pengajaran, menyiapkan soal-soal ujian dan memeriksa ujian dan pekerjaan anak didik. Tetapi untuk berbagi gossip dan menonton tetap selalu ada waktu.

Tidak ada salahnya kalau guru-guru juga mengerjar dan memenuhi kebutuhan penampilan. Bukankah guru adalah juga manusia biasa, mereka juga punya kebutuhan mulai dari kebutuhan primer, sekunder dan kebutuhan luks. Atau mereka juga perlu memenuhi kebutuhan fisik, kebutuhan rasa aman, kebutuhan psikologi sampai kepada kebutuhan untuk aktualisasi diri. Tidak ada salahnya kalau guru juga bisa meluncur dengan mobil sedan, dan memiliki rumah cantik, karena guru tidak perlu lagi dipanggil dengan sebutan “Oemar Bakri” yang pergi mengajar dengan mendayung sepeda onta, seperti yang sempat dicitrakan oleh penulis naskah sinema atau telenovela dalam televisi. Namun, juga sangat tepat kalau mereka juga peduli untuk menajamkan kemampuan kompetensi mereka sebagai guru yang professional.

Ada tiga bentuk dari standar kompetensi guru yang harus dikenal dan dimiliki oleh setiap guru, yaitu kompetensi pengolahan pembelajaran dan wawasan kependidikan, kompetensi akademik/vokasional, dan kompetensi pengembangan diri. Memang setiap guru perlu untuk melowongkan waktu dan selalu belajar untuk menuju guru professional dan bermartabat- dengan cara menerapkan ke tiga kompetensi ini.

Ada empat poin yang perlu dimiliki untuk kompetensi pengolahan pembelajaran, yaitu menyusun rencana pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai prestasi belajar dan melaksanakan tindak lanjut hasil penilaian. Namun sering ada beberapa aspek yang kurang dipahami dan diterapkan oleh sebahagian guru yaitu kurang mengaplikasikan metode pembelajaran yang sesuai, mengajar tanpa menggunakan media pembelajaran, membuka pelajaran dengan memberi ceramah dan marah-marah, miskin dengan sumber belajar, motivasi yang kurang mampu membangkitkan gairah belajar siswa, menjaga jarak sehingga miskin komunikasi dengan anak didik, melakukan penilaian tanpa memperhatikan indikator dan malas untuk memeriksa ujian secara detail.

Kemudian ada enam poin untuk sub-kompetensi wawasan kependidikan, yaitu memahami landasan kependidikan, memahami kebijakan pendidikan, memahami tingkat perkembangan siswa, memahami pendekatan pembelajaran yang sesuai materi pembelajaran, menerapkan kerja sama dalam pekerjaan, dan memanfaatkan kemajuan IPTEK dalam pendidikan. Namun agaknya malpraktek- kesalahan dalam mendidik- bisa terejadi gara-gara sebahagian guru kurang memahami eksistensi kurikulum, kurang peduli bagaimana mengembangkan life skill, broad base education, competency based curriculum dan melakukan training. Hal lain yang miskin dimiliki guru adalah tentang ilmu psikologi- memahami tingkat perkembangan mental siswa, lemah dalam memanfaatkan IPTEK- tidak kenal dengan internet, e-mail, Microsoft word, excel / program komputer dan buta Bahasa Inggris untuk memahami bahasa Teknologi.

Dua kompetensi lain adalah kompetensi akademik/vokasional, yaitu menguasai keilmuan dan keterampilan sesuai materi pembelajaran. Dan kompetensi pengembangan profesi, untuk ini dibutuhkan kecakapan guru untuk menulis dan meneliti. Namun selama guru guru terjebak dalam budaya oral- kebisaaan senang ngobrol, bergossip, tidak suka membaca/ menulis dan menonton maka menulis adalah sesuatu hal yang mahal bagi mereka. Dalam kenyataan bahwa banyak guru yang mengeluh kalau menulis apalagi untuk meneliti.

Menuju guru sejati adalah tidak sulit. Begitu memutuskan mengambil karir guru sebagai profesi maka adalah tepat untuk selalu mengembangkan diri, selalu memelihara idealisme sebagai guru, melakukan longlife education, memahami dan menerapkan/menyempurnakan kompetensi sebagai guru dan last but not least juga memberikan pelayanan prima pada anak didik. Ada resep untuk memberikan pelayanan prima yang telah dikenal dengan istilah “PAKEM”, singkatan dari “pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan”. Istilah ini kemudian mengalami penambahan menjadi “PAIKEM” yang juga merupakan singkatan dari “ pembelajaran aktif, inovatif, kreatif, efektif dan menyenangkan”. Guru musti bisa menciptakan suasana pembelajaran yang bisa menimbulkan keaktifan dan kreatifitas anak didik, guru musti memahami keefektifan mengajar dan punya inovasi.

Kini, sekali lagi, tidak masalah guru untuk juga mengejar performance, tetapi tidak melupakan competence sebagai guru dan memberikan pelayanan prima dalam PBM pada anak didik.

About these ads

Responses

  1. Saya adalah seorang guru, saya sangat setuju dengan yang anda uraikan tersebut. Karena saya melihat bahwa sebagian besar guru hari ini aka melahirkan generasi yang materialistis, konsumtif, tidak kreatif dan tidak berakhlak baik. oleh karena hal tersebut yang mereka (siswa) tauladani dari para sebagian guru mereka.

  2. Uncle Joe,
    Tulisan ini sangat bagus dan perlu dibaca, memang setiap guru perlu profesional kompeten dan penampilan juga OK agar tak kalah dengan profesi lain. Tapi sayang Jo, masih banyak juga rekan kita belum profesional kompeten dan penampilan juga belum OK (butuh perhatian serius).
    Tq

  3. Sudah lama profesi guru dielu-elukan pahlawan tanpa tanda jasa. Pada era globalisasi ini jelas tidak bisa dipakai lagi. Negara maju memperhatikan guru sebagai orang yang mentransformasikan ilmu, sikap, dan nilai-nilai bidaya.
    Contoh; Malaysia sudah jauh meninggalkan negara kita dibidang pendidikan, kenapa begitu ? Mereka mau berubah ; merubah sistem pendidikan, adanya kebebasan bergabung dengan pendidikan luar, mau merubah penggajian guru,
    Sekarang sudah banyak putra putri kita yang melanjutkan pendidikan di Malaysia.
    Pejabat – pejabat yang bergerak di bidang pendidikan malah studi bandingnya juga ke Malaysia.
    Salam Umar Bakri.

  4. Malaysia dan negara lainnya memperhatikan kesejahteraan guru memang patut kita tiru,

    Tapi sikap bangsa kita yang konsumtif, gila pamor dan yang doyan study banding (seperti pejabat-pejabat, anggota DPR dan DPRD) serta orang tua yang kaya ingin mengkuliahkan anaknya ke Malaysia, Singapura dll, yang perlu dirobah.

    Apakah benar kualitas pendidikan di negara jiran itu bermutu dibandingkan di negara kita, pada hal kalau kita lihat faktanya ratusan orang juga jumlah siswa negara jiran itu belajar di negara kita ini, terutama di Fakultas kedokteran Unand, Unpad dan di fakultas lainnya di ITB,UI dan UGM.

    Lha jangan cepat percaya lah, dengan Universitas di Singgapura, mereka kan merekrut dan menawarkan beasiswa bagi siswa-siawa terbaik kita, siapa yang tidak bisa mendidik orang terbaik, lho..!, nah, kita katakan universitas Singapura itu bermutu apa iya,

    Ya tentu aja mareka terkenal karena input yang mereka pakai adalah mahasiswa terbaik sih !.

    Saran saya pada Pemda seperti dinas-dinas prawisata Prop. Sumatera Barat bekerjasama dengan perguruan tinggi atau dinas pendidikan harus gencarkan melakukan promosi pendidikan ke nagara jiran dan dengan mengiringi Pemda dan perguruan tinggi harus mempersiapkan fasilitas-fasilitas kunjungan pendidikan dari negeri jiran tsb. terutama sekali fasilitas-fasilitas penunjang pendidikan.

    Jadikan Indonesia khususnya Sumatera Barat jadi daerah tempat kunjungan untuk melanjutkan pendidikan, berobat dan wisata lainnya gitu lho..

    Jadikan komoditi pendidikan sebagai asset untuk menarik wisman mancanegara datang dan tinggal untuk beberapa tahun sebagai tempat nuntut ilmu, gitu lho..

    Hee..hee..hee.., coba bandingkan, wisman nginap di Sumatera Barat hanya beberapa hari untuk melihat Alam nan Cantik, dengan wisman yang datang nginap beberapa tahun untuk belajar, mana yang besar divisa yang masuk ke daerah inii ?

    Kita hanya kalah cerdik dengan Malaysia. Malaysia cerdik me-image-kan atau mempromosikan pendidikan mereka lebih berhasil dari kita dalam rangka meraih kunjungan atau devisa, pada hal fakta mutu pendidikan kita tidaklah kalah dengan mutu pendidikan mereka. Cuma kalah kita, ya itu.. tu.., fasilitas dan gedung serta promosi kenegara mereka.

  5. Yaaa…betul sekali paak…
    faktanya guru-guru sekarang emang seperti itu,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 71 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: