Oleh: Redaksi e-Newsletterdisdik | Agustus 22, 2011

Tausiah : INDAHNYA HATI YANG BERSIH

Tausiah :

INDAHNYA HATI YANG BERSIH

Drs. H. Athor Subroto, M. Si

RASANYA, dalam kehidupan bermasyarakat – tak seorangpun yang sanggup berkata “aku tidak punya salah. Aku tidak punya dosa”. Andaikata ada, itu suatu kekhilafan-baru dan masuk kategori merasa bersih (sendiri). Kemresik, dalam bahasa Jawanya. Artinya, di dalam hatinya masih ada yang perlu dibersihkan.

Ada hadits Nabi Saw: Al insanu mahalu al-khatthaa’i wa al-nisyaan. Manusia itu tempat salah dan lupa. Ini tak pandang bulu. Apakah rakyat atau pejabat. Pimpinan atau staf. Petani atau pegawai. Pedangang atau tukang. Penjahit atau bengkel. Semuanya – mempunyai predikat salah atau lupa. Kecuali Rasulullah Saw, karena ma’shum (terjaga dari dosa).

Apa saja kesalahan atau dosa itu? Ada yang kaitannya dengan Pencipta Alam. lazimnya disebut hablum minallah. Ada yang disebut hablun mina al-nas, hubungan sesama manusia.

Insya Allah yang berhubungan dengan Al Khaliq, dapat diselesaikan melalui media Ramadhan. Rasulullah Saw bersada yang artinya kurang lebih : “Siapa yang  menegakkan ibadah di bulan Ramadhan dengan iman dan penuh perhitungan, diampuni dosa-dosanya setahun yang telah lalu” (HR. Bukhari)

Dalam bulan Suci itu, kaum yang beriman – njungkung – mengoptimalkan segala daya dan upaya untuk meningkatkan ibadah. Haus dan lapar yang berbalut letih dan lemah – tak menjadi masalah. Tenaga, fikiran, suara, waktu, harta benda dan keluarga – hanya dijual-belikan kepada Allah Swt. Hamba Allah ini – ingin membuktikan dirinya mampu mencapai predikat muttaqin. Pada sepuluh malam terakhir, tak dilewatkan sekejap-pun untuk mengintip Lailatul Qadr. Malam penentuan, malam penuh mesteri, malam seribu bulan. Ujung-ujungnya ialah – pengampunan. Begitu Ramadhan usai, urusan dengan Sang Maha Pencipta diharapkan selesai pula.

Sekarang Haqqul Adami. Berbagai kesalahan dan khilaf dengan sesama manusia. Mulai dari kedua orang tua, mertua, eyang kakung-puteri atau kakek-nenek, paman dan bibi, saudara, guru, kerabat, tetangga, pembantu dan siapa saja yang pernah berhubungan. Tentu, sedikit banyak pernah ada salah dan khilaf. Ini yang mesti diselesaikan – lebih-lebih di bulan Syawwal. Bulan peningkatan. Yang biasa disebut Idul Fitri. Kembali fitrah, bersih, suci (lagi) dari dosa.

Mulai dari mencaci, menuduh, menyindir, menghina, melecehkan, menghasud, menfitnah, membohongi, mengkhianati, menipu, menyakiti fisik maupun hati, memakan harta (tidak halal), merampas, memukul, menendang, menghalang-halangi, menjegal, menjambret – sampai menumpahkan darah. Semua itu masuk kategori kesalahan, dan harus diselesaiakan. Kalau dosa dengan Allah sudah diampuni, lalu dengan sesama juga telah saling memaafkan, patut mendapat predikat Idul Fitri. Kembali menjadi fitrah, suci.

Bagaimana cara menghapus dosa antara sesama? Berdasarkan ajaran Rasulullah Saw, jika bisa bertemu, cara melakukannya dengan saling berjabat tangan. Ada pernyataan saling memberi dan minta maaf. Merelakan hatinya untuk memaafkan semua kesalahan orang lain. Juga meminta maaf atas kesalahan dirinya terhadap orang lain itu. Insya Allah, dosa-dosanya diampuni oleh Allah Swt. Rasulullah Saw bersabda: “Maa min muslimaini yaltaqiyaani, fayatashaafahaani illaa ghufira laumaa qabla ayyaftariqaa (dalam hadits lain: ayyatafarraqaa)”. Tidaklah dua orang Islam bertemu, kemudian saling berjabat tangan, kecuali telah diampuni dosa-dosanya sebelum keduanya berpisah.(HR. Tirmidzi)

Ini barangkali yang menjadi dasar kaum Muslimin saling berkunjung – bersengaja bertemu untuk saling berjabat tangan. Lazimnya, disebut silaturrahim atau silaturrahmi. Artinya, menyambung hubungan kerabat dan sanak family, agar tidak putus. Sebab, bisa jadi karena sesuatu hal – maka tali persaudaraan serahim bisa putus dan tak terurus. Satu sama lain menjadi tidak mengenal. Lebih-lebih sampai anak cucu.

Inilah lalu, amat penting kembali kepada anjuran Rasulullah Saw untuk menyambung hubungan saudara serahim atau sedarah. Bahkan Nabi Saw memberi dorongan – melalui haditsnya : “Man araada ayyubsatha lahu fii rizqihii, wa yunsa-a lahuu fii atsarihi, fal yashil rahimahuu”. Barang siapa yang kepingin diluaskan rizqinya dan dipanjangkan umurnya, maka sambunglah shalaturrahim.(HR. Muslim)

Dari hadits ini, dapat ditangkap dua keuntungan besar yang sekaligus didapat bagi orang yang mau menyambung tali persaudaraan. Keuntungan itu ialah – murah rizqi dan panjang umur. Di zaman yang serba sulit – dua masalah ini terasa sangat vital. Pada umumnya, seseorang akan menjadi tenang dan lapang kalau hartanya banyak. Begitu pula terasa tidak menderita – kalau badan dalam kondisi sehat dan tidak sakit-sakitan. Sehat dan umur panjang menjadi cita dan sarana ibadah.  Bisa menyaksikan anak ragilnya di-wisuda, bekerja, menikah dan punya anak. Itu semua berkat dari silaturrahim.

Bagi yang berjauhan tempat tinggalnya, misalnya di luar kota atau di negeri seberang– bisa menggunakan surat, sms, telephon, faxemail, e-mail, face books, surat kabar, majalah, radio, TV dan media lain. Yang penting – ada perasaan saling menghalalkan antara kedua fihak. Tak ada ganjalan lagi antara keduanya. Kelompok ini bisa juga mendapat predikat Idul Fitri. Kembali suci, seperti baru dilahirkan sang ibu. Insya Allah berhak menempati surga.

Di Indonesia ada tradisi Halal bi Halal. Artinya, saling menghalalkan. Saling memaafkan atas dosa dan khilaf yang telah lalu. Ini diselenggarakan oleh suatu kelompok, rumpun, marga dls. Misalnya kantor, perusahaan, fabrik, sekolah, perguruan tinggi, jam’iyyah pengajian, RT, RW, Kelurahan/Desa, Kecamatan, Kabupaten/Kota, Propinsi, bahkan Istana Negara. Ini lebih kental dengan tujuan saling memberi dan minta maaf diantara mereka. Sehingga hubungankedepan bisa lebih enak, terbuka, nyaman dan indah.

Karena itu kalau bulan Syawwal telah tiba, acara Halal bi Halal diselenggarakan dimana-mana. Mulai dari Istana Negara sampai ke RT – bersemangat untuk menyelenggarakan acara itu. Mereka tidak keberatan mengeluarkan biaya untuk acara setahun sekali itu. Sebab, dirasakan amat banyak manfaatnya.

Memang perkara dosa itu harus segera diselesaikan sebelum meninggal. Baik dosa dengan Allah Swt maupun dengan sesama. Jangan ada yang terbawa ke kubur nanti. Kalau sudah sampai di sana – sudah tidak dapat diselesaikan – kecuali melalui caranya Allah.

Kalau dosa dengan Allah, diganti dengan adzab – sampai habis dosanya. Sedang dosa sesama, bisa dengan cara – pahala orang yang bersalah diambil – diberikan kepada orang yang pernah disalahi. Kalau sudah habis pahalanya, dengan cara – dosanya orang yang pernah disalahi itu diambil – dibebankan kepada orang yang pernah berbuat salah. Pelaksana pengambil alihan pahala dan dosa itu adalah malaikat.

Berapa orang yang pernah disalahi atau dizhalimi, dosa-dosanya diambil – dipindahkan kepada orang yang bersalah itu. Karena dosanya semakin menggunung, maka dia dilemparkan ke-neraka. Mengapa ditunda-tunda ? Segera diselesaikan dosa dan salah dengan sesama sebelum meninggalkan dunia. Allah Swt berfirman artinya kurang lebih: “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa”. (QS. Ali Imran [3]: 133)

Lebih terasa lagi peringatan Allah di dalam Al Qur’an Surat Ali Imran [3] ayat 112 yang artinya: “Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia…”

Dari ayat ini terkandung maksud, umat manusia diperintahkan oleh Allah Swt untuk selalu menjalin hubungan yang baik dengan Allah dan dengan sesama. Kalau tidak, akan diberi suasana kehidupan yang penuh kehinaan – dimanapun saja berada. Menjaga agar tidak berbuat salah dan dosa – baik dengan Allah maupun sesama itu lebih baik daripada memohon maaf karena menanggung dosa.

Minal aidin wal fa izin tahun ini, mari kita jadikan titik awwal untuk memperbaiki hubungan dengan Sang Maha Pencipta alam semesta dan sesama umat manusia, hablum minallah wa hablum minannas. Sehingga tidak memikul banyak dosa. Hidup menjdi indah, karena hati kita bersih. Semoga.
—————
Download artikel ini dalam format word document [klik disini]

About these ads

Responses

  1. cukup jelas dan sangat bermanfaat. terim kasih ustad.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 71 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: