Oleh: Redaksi e-Newsletterdisdik | April 8, 2009

Sekolah Berstandar Internasional Reduksi Identitas Indonesia

Sekolah Berstandar Internasional
Reduksi Identitas Indonesia

JAKARTA–MI: Sekolah bertaraf internasional (SBI) muncul bak cendawan di musim hujan. Bukan hanya pengelola swasta, sejumlah sekolah menengah pertama (SMP) dan sekolah menengah atas (SMA) negeri juga membuat kelas internasional.

Ternyata penelitian menunjukkan sebagian besar siswa SBI memiliki aspek kognitif keindonesian sangat rendah. “Sekolah tidak mendorong tumbuhnya identitas sebagai orang Indonesia,” kata M Fajri Siregar, sarjana sosiologi Univeristas Indonesia yang meneliti sejumlah SBI di Jakarta Selatan.

Pada diskusi publik yang bertajuk Membedah kebijakan sekolah bertaraf internasional di Jakarta, Senin (6/4), Fajri juga mengatakan SBI telah membentuk ketimpangan pendidikan antara mereka dari keluarga kaya dan keluarga miskin. Fajri menjelaskan bahwa sebuah SBI yang ditelitinya selain menggunakan kurikulum nasional, juga mengadopsi dari University of Cambridge International Examination.

Pengajarnya yang terdiri dari 37 pengajar, hanya enam orang yang berasal dari lokal. Selain itu, jabatan kepala sekolahnya juga dipegang orang asing. “Padahal orang-orang asing yang mengajar di Indonesia belum ada peraturan dan belum diuji kompetensi mereka. Guru Indonesia hanya pelajaran Indonesia studies,” katanya.

Pakar pendidikan HAR Tilaar mengatakan SBI yang bermunculan sekarang merupakan tempat pendidikan yang tidak nasionalis. “SBI dan kelas internasional lebih menjurus pada korporasi atau komersialisasi pendidikan,” katanya.

Guru Besar Emeritus Universitas Negeri Jakarta (UNJ) itu mengatakan munculnya SBI dan kelas internasional menunjukkan pendidikan telah mengarah pada neoliberalisme pendidikan. “Sekarang pendidikan sudah menjadi komoditi yang diperjualbelikan. Apalagi didukung Perpres No 7 Tahun 2007 mengenai investasi asing dalam pendidikan nasional,” katanya.

Kepala Sekolah Kanisius dan pengamat pendidikan Baskoro mengatakan bahwa SBI sebenarnya ‘sekolah bertarif internasional’. Pasalnya biaya SBI dan kelas internasional itu mulai dari Rp 20 jutaan hingga Rp60 jutaan per tahun.

Baskoro menilai pemerintah yang mendorong pendirian SBI sebagai bentuk perhatian pendidikan kepada segelintir orang. Padahal masih jutaan anak Indonesia yang pendidikan masih tertinggal. “Mereka itu yang seharusnya mendapat perhatian,” katanya.

Pengamat pendidikan dari Universitas Paramadina Utomo Dananjaya menilai bahwa pendidikan Indonesia telah terkooptasi Organization for Economoc Cooperation and Development (OECD).”Siswa SBI saat ditanya mereka lebih mengenal Barack Obama dari pada calon presiden Indonesia,” katanya.

Pendidikan Indonesia yang memunculkan SBI dan kelas internaional telah membelah kelompok anak dari orang tua kaya dan orang tua miskin.

Padahal, katanya, Raden Mas Soewardi Surjadiningrat adalah orang hasil pendidikan sekolah Belanda. Ketika rasa nasionalismenya muncul dan peduli pada rakyat kecil, ia mendirikan perguruan Taman Siswa dan namanya diganti jadi Ki Hadjar Dewantara [Media Indonesia]

Iklan

Responses

  1. mau tau donk sekolah menengah umum yang udah jadi sekolah bertaraf internasional… makasi atas informasinya..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: