Oleh: Redaksi e-Newsletterdisdik | Oktober 11, 2009

Mengoptimalkan Potensi Otak Untuk Pendidikan

Mengoptimalkan Potensi Otak Untuk Pendidikan

Oleh : Marjohan M.Pd
Guru SMAN 3 Batusangkar

Marjohan M. Pd

Marjohan M. Pd

Salah satu bagian tubuh yang paling penting dan sangat berharga dan bisa mengubah dunia adalah otak. Yahya Muhaimin (dalam Taufik Pasiak, 2004) mengatakan bahwa kemapuan otak merupakan potensi yang memungkinkan seseorang dalam mengembangkan diri untuk menjadi makhluk menuju eksistensi (wujud) yang sempurna di dunia ini. Dengan memggunakan otak maka seseorang akan mampu menghasilkan tiga macam bentuk fikiran, yaitu rasio-intuitif, emosional, dan fikiran spiritual.

Namun untuk membuat pemilik otak itu sebagai manusia yang berarti/berguna atau sebagai manusia yang kurang berguna bagi manusia lain adalah bagaimana ia memanfaatkan otaknya. Konsep manusia yang berguna menurut agama adalah “khairunnas anfahum linnas”, manusia yang baik adalah manusia yang berguna bagi orang lain. Agar bisa berguna bagi manusia lain, maka seharusnya kita mengoptimalkan penggunaan fungsi otak. Otak yang tidak dirangsang secara optimal tentu tidak akan membuat pemilik otak tersebut menjadi makhluk yang sempurna.

Namun ada kecendrungan sebagian masyarakat dan orang tua yang terlalu menganggungkan kecerdasan otak semata. Banyak orangtua yang tidak henti-hentinya memuji anak kalau kebetulan mempunyai anak yang cerdas, namun emosional dan spiritualnya kurang cerdas- kurang pergaulan dan kurang pula pengamalan agamanya, “wah percuma si Abton itu cerdas, tapi kuper- kurang pergaulan- dan sholat serta puasanya bolong- bolong”. Kita tidak akan menjadi manusia yang beradab kalau hanya menggunakan rasional- kecerdasan otak- dan mengabaikan unsur emosional dan spiritual.

Hampir semua orangtua tahu bahwa anak dengan otak yang terlatih dan terdidik, tanpa mengabaikan kualitas emosional dan spiritual, akan mampu membuat mereka menjadi bahagia, cerdas dan berakhlak. Tentu saja ini diperoleh oleh anak yang memiliki otak yang berkualitas dan pengembangan emosional dan spiritual yang mantap. Untuk mendapatkan generasi yang demikian maka orangtua, sekali lagi, perlu untuk  membantu pengoptimalan penggunaan dan pertumbuhan otak anak sejak dini dan sampai remaja seperti memberi mereka makanan yang bergizi, memberi latihan dan pendidikan, memperkaya anak dengan informasi dan memperkaya pengalaman mereka.

Agar anak bisa menjadi cerdas maka orang tua, guru, baby sitter dan para pengasuh anak memiliki peran penting dalam mengembangkan potensi otak mereka. Cara-cara pengembangan potensi otak yang dapat dilakukan adalah melalui pembinaan bahasa anak, memberikan mereka kesempatan untuk memiliki kegiatan dan melibatkan mereka dalam kegiatan sosial. Taufik Pasiak (2004) mengatakan bahwa bahasa, latihan, pendidikan, pergaulan/sosial merupakan sarana untuk mengoptimalkan potensi otak kita.

Bahasa memungkinkan kita dalam merumuskan pengalaman mental. Apa yang kita lihat, dengar dan rasakan , atau apa yang diserap oleh indera, dialami oleh pengalaman hidup akan dapat diekspresikan melalui bahasa. Orang tua yang terbiasa membelenggu perkembangan dan pertumbuhan anak dengan cara banyak melarang untuk berbuat “anak tidak boleh melompat-lompat, tidak boleh memajat, mendorong, berlari, tidak boleh main air, tidak boleh main api, dan perbuatan serba melarang lainnya” berpotensi menciptakan anak menjadi manja dan miskin dengan pengalaman hidup. Sejak kecil otak mereka tidak berkembang secara optimal.

Mengisolasi seseorang untuk berbicara sejak bayi bisa membuat dia mengalami gangguan jiwa. Namun secara tidak sengaja ditemukan bahwa cukup banyak orang tua yang enggan mengajak bayi untuk ngobrol. Apa yang mereka lakukan adalah cuma menggendong tanpa berkata-kata. Kemudian cukup banyak orang tua yang juga egois dan malas untuk mengajak anggota keluarga/ anak-anak untuk bercengkerama. Mereka cuma sibuk dan tenggelam dalam urusan pribadi dan bisnis. Orang tua yang demikian juga berpotensi dalam menghancurkan perkembangan otak anak mereka sendiri.

Orang tua dan guru perlu tahu bahwa anak belajar bahasa lewat bermain. Proses belajar dalam bentuk “learning by doing, learning by playing, dan learning by using game” sangat bermanfaat dalam mengembangkan kecerdasan anak. Selanjutnya bahwa dalam merangsang pertumbuhan dan perkembangan otak, maka anak dan juga pelajar sangat membutuhkan sentuhan kasih sayang dari guru dan orang tua, makanan bergizi, dan lingkungan yang kaya dengan rangsangan (aktifitas yang edukatif).

Lingkungan belajar yang kaya dengan rangsangan atau suasana yang penuh emosional/ kehangatan dan aktifitas yang edukatif adalah kunci bagi perkembangan otak anak. Pelajaran akan mudah diingat jika melibatkan kehangatan emosional. Orang bijak mengatakan bahwa otak dan otot bersandar dekat orang yang banyak gerak (banyak aktifitas) dan pengalaman hidup. Maka betapa pengaruh pengalaman hidup (melalui banyak aktifitas) akan membuat seseorang menjadi lebih cerdas. Dengan kata lain bahwa orang yang miskin dengan pengalaman positif adalah orang yang paling miskin dalam hidupnya.

Kegiatan bersosialisasi juga mampu untuk membuat anak/ seseorang mejadi cerdas. Ada beberapa bentuk kegiatan bersosial seperti melakukan ngobrol, membuat catatan harian, mengikuti organisasi, bermain dan melakukan plesiran atau rekreasi.

Mengobrol dilakukan untuk menguatkan silaturrahmi atau human relation. Menulis catatan harian bermanfaat untuk introspeksi diri. Mengikuti kegiatan organisasi berguna dalam mencari teman, melatih manajerial, dan mengelola konflik. Aktifitas bermain juga berguna untuk membuat dunia ini ceria, maka pilihlah permainan untuk anak yang memiliki dimensi motorik, sensorik, kognitif dan kehangatan emosional. Kemudian, mengikuti kegiatan rekreasi seperti outbond training yaitu kegitan yang memadukan olah raga dan bersantai di alam bebas sangat berguna untuk kesehatan rohani, jasmani dan mempererat hubungan sosial.

Untuk meningkatkan potensi otak agar anak bisa menjadi cerdas, ditentukan pula oleh kapasitas ingatan, jumlah informasi dan kualitas pendidikan anak. Markowitz (2002) dalam bukunya “otak sejuta gigabyte: buku pintar membangun ingatan super” juga membahas tentang proses ingatan, mengelola informasi, dan strategi untuk sukses di sekolah.

Proses berkomunikasi orangtua dan anak di rumah dan proses belajar mengajar (PBM) oleh guru dan murid di sekolah seharusnya bersifat interaktif atau hubungan timbal balik- komunikasi dua arah. Pola pembelajaran yang interaktif adalah juga cara yang tepat untuk meningkatkan system ingatan. Orang tua dan guru seharusnya juga sering berbagi cerita atau kisah nyata, karena kisah nyata juga bisa membantu anak dalam mengelola emosi dan untuk meningkatkan proses ingatan mereka.

Ingatan seseorang memberikan rujukan pada masa lalu dan prediksi untuk masa yang akan datang. Ingatan yang menyentuh emosi, penuh kehangatan atau penuh trauma, umumnya tersimpan untuk waktu yang lama. Semua pengalaman yang dilalui dan dimiliki oleh seseorang akan tersimpan dalam otak dan dengan pengulangan, pengistirahatan serta sentuhan emosi, maka ingatan yang kuat akan terbentuk.

Ingatan anak akan tumbuh karena seringnya pemakaian dan semakin banyaknya anak belajar. Untuk itu anak perlu dikondisikan agar terbiasa belajar dengan teratur dan frekuensi yang tinggi, menjadikan belajar sebagai kebutuhan hidup anak. Ada beberapa strategi untuk mengingat informasi yang penting yaitu seperti menumbuhkan skap ingin tahu, pengamatan yang cermat seperti banyak mengamati, banyak mendengar, dan banyak memikirkan. Maka dengan melakukan cara-cara yang demikian ingatan anak/ kita bisa makin kuat.

Guru dan siswa, demikian pula orang tua dan anak, perlu tahu bahwa pertumbuhan kecerdasan otak akan lebih optimal bila tahu cara mengelolanya. Pengelolaan atau manajemen intelektual yang perlu untuk dilakukan adalah seperti:

1). Jangan suka menunda waktu, lakukan sekarang juga. Seperti ungkapan yang mengatakan bahwa “don’t wait till tomorrow, do what you can do”, jangan tunggu sampai besok, kerjakan apa yang dapat dikerjakan hari ini.

2). Bersikap rileks, hindari stress, dan lakukan cukup istirahat tapi jangan terlalu banyak istirahat atau kurang istirahat.

3). Kita perlu mengembangan keterampilan mengamati atau observational skill.

4). Biasakan melakukan kegiatan menulis dan mencatat.

5). Banyak minum air putih, mengkonsmsi buah segar dan sayur dan melakukan olah raga. Kegiatan ini demi untuk mensuplai oksigen (O2) dan kelancaran sirkulasi darah dalam tubuh.

6). Kita juga harus sering mencari perubahan suasana, seperti pergi ke tempat baru, menambah teman baru, mencari hobi positif yang baru, membaca hal-hal yang baru, dan lain-lain.

Potensi otak juga bisa meningkat melalui cara kita belajar. Kita dan anak harus mengenal cara-cara belajar yang tepat. Beberapa strategi agar sukses dalam belajar adalah sebagai berikut:

1)  Belajar secara rileks

2)  Cukup tidur

3)  Banyak minum air, agar darah dan otak kaya dengan oksigen.

4)  Cukup olah raga, agar darah lancer beredar.

5)  Menjaga kosentrasi dan meningkatkan pengamatan

6)  Belajar dan selang selingi dengan istirahat, ibarat berlari sejauh 15 km tentu musti ada lari, istirahat dan lari. Istirahat diperlukan untuk mengembalikan stamina tubuh.

7)  Gunakan catatan dan tempelan-tempelan pada dinding

8)  Belajarlah di ruangan yang nyaman dan segar.

Sekali lagi bahwa dalam mengoptimalkan potensi otak demi untuk pendidikan, maka pemilik otak itu harus memperhatikan pertumbuhan dan pengembangan otak mereka. Namun yang bertanggung jawab dalam pertumbuhan dan perkembangan otak mereka dalah orang tua, guru, pengasuh, masyarakat dan pemerintah. Yang diperlukan untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan otak mereka adalah, memperkaya pengalaman hidup mereka (anak), memberi pendidikan dan pengalaman hidup, memberi makanan dan minumab yang bergizi, cukup gerak badan dan istirahat. Dan hal lain yang juga penting adalah memberi model dan sentuhan kasih sayang. Kemudian yang perlu dihindari karena bisa membelenggu pertumbuhan dan perkembangan kecerdasan anak/ siswa adalah kebiasaan yang asal serba melarang, terlalu suka campur tangan dan serba membatu. Akhirul kalam bahwa untuk mendapatkan generasi yang cerdas dan punya akhlak memang ditentukan oleh sentuhan dan peran orangtua, guru, masyarakat dan pemerintah.

Note:

  1. Markowitz, Karen.(2002). Otak Sejuta Gigabyte: Buku Pintar Membangun Ingatan Super. Bandung:Kaifa,
  2. Pasiak, Taufik. (2004). Membangun Raksasa Tidur, Optimalkan Kemampuan Otak Anda Dengan Metode ALISS. Jakarta: PT.Gramedia Pustaka Utama
Iklan

Responses

  1. —————————-
    اَلسَّلاَ مُ عَلَيْكُمْ وَرَ حْمَةُ اللهِ وَبَرَ كَا تُهُ
    —————————-

    DIPERLUKAN KAMUS

    Untu mendukung kelancaran proses mencerdaskan otak sebagaimana yang telah diuraikan BM tersebut saya tambahkan, salah satu unsur penting adalah perlu dimiliki ” KAMUS “.
    Kamus dapat membantu kita dalam memahami sebuah kata atau istilah.
    Kamus adalah sebuah buku yang berisi hampir semua kata ( kalau kamus Bhs.Indonesia tentu saja kata-kata baku bhs.Indonesia).
    Secara umum minimal hendaknya ada dua buah kamus, yakni kamus Bs Inggeris dan kamus Bhs Indonesia. kalau lebih tentu lebih baik.
    Bagi guru atau siswa juga mahasiswa kamus sebaiknya selalu ada di meja belajar, supaya apa saja yang kita baca, jika bertemu dengan sebuah kata atau istilah ayng kita tidak tahu artinya bisa dengan segera atau bersegeralah melihat pengertian kata tersebut dalam kamus.
    Biasanya kalau kita ketemu dengan kata atau istilah yang tidak tahu artinya akan kita segera malas atau kantuk datang. Akibatnya bacaan tidak jadi dilanjutkan membacanya.
    Dari hasil penelitian yang penulis lakukan terhadap mahasiswa yang aktif berdiskusi dalam kelas, biasanya adalah mahasiswa yang bagus pengasaan bahasa, khususnya menguasai makna kata dan istilah.
    Saya menyarankan kepada semua guru harus ada kamus. Kamus terdiri dari kamus umum dan kamus khusus. Kamus umum adalah, misalnya kamus bahasa Inggeris dan kamus Bhs. Indonesia.
    Sedangkan kamus Khusus adalah kamus bidang studi, demikian pula para siswa juga hrus ada kamus.
    Para pejabat juga haus ada kamus, Apalagi kalau ia adalah seorang “Ustadz” harus ada kamus bahasa Arab.
    Kecerdasan Nabi Adam as karena beliu sangat menguasai pengertian kata dan Istilah. Kepada Nabi Adam diajarkan nama-nama semuanya. Nama-nama dan istilah-istilah kalau disusun dalam sebuah buku bersama pengertianya itulah yang namanya KAMUS.
    Kalau kita membeli kamus kita tidak akan rugi. Babanyak orang dapat membacanya.
    Kamus juga dapat diwarisi oleh anak cucu dikemudian hari.
    Siapa yang memiliki kamus berarti juga dia adalah pewaris pusaka Nabi Adam as.

    Wassalam
    Lubuk Buaya, Oktober 09


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: